Integritas vs statusisasi

Keyboardist BIP dan mantan Slank yang juga film composer sekaligus mixing & mastering engineer ternama Indonesia.
Indra Q akan menjadi bintang tamu di forum ini antara 1 Jan - 31 Jan 2014. Silakan lemparkan pertanyaanmu baik tentang audio maupun tentang karir di dunia audio !
Peraturan Forum
Anda sudah login tetapi hanya bisa membaca postingan member lain ? Berarti Anda harus memperkenalkan diri terlebih dahulu secara lengkap pada subforum PERKENALAN MEMBER !
Untuk member yang sudah memposting perkenalan tapi masih belum bisa membalas postingan member lain berarti perkenalan Anda belum di approved admin. Silakan bersabar untuk menunggu 1 x 24 jam.
Apabila postingan Anda belum di approved setelah 1x24 jam, silakan kontak admin di webmaster@artsonica.com !
Post: 47
Bergabung: 02 Jan 2014, 11:41
Lokasi: Bandung

Integritas vs statusisasi

Postoleh Aditya.inHim » 16 Jan 2014, 00:27

Halo om ndra :D
Ikut nanya2 ya disini.. Bukan hal teknis sih, tapi lebih ke pengalaman aja

Sebagai SE yg sudah punya nama dan dicari2 oleh byk klien nih, pernah gak berhadapan dengan kondisi 'integritas dalam pekerjaan sebagai SE' vs 'nama baik/kualitas sebagai SE'

Jadi gini, integritas kita sebagai SE adalah penyedia jasa bagi mereka yang membutuhkan (dalam konteks ini mixing dan mastering). Ya untuk memenuhi dan melayani kebutuhan klien, tanpa pilih2. Dan dengan pelayanan baik dan menghasilkan kualitas bagus tentu semakin lama bakal dikenal dan punya nama baik.
"Wah! indra Q, kalo mixing ajib banget tuh, gw rekomendasiin band lo mixing ke beliau aja bro!"

Tapi kenyataannya makin kesini banyak klien yang bawa materi 'seadanya' atau kasarnya : PARAH. Yang andaikata mau dipoles gimanapun pake gear apapun udah pasti jelek hasilnya, udah gitu ga bisa tracking ulang karena personilnya dari luar negeri dan beda negara semua misalnya.
Sebagai SE yang memang tugasnya menyediakan jasa untuk mereka yang membutuhkan, harusnya kita terima, ya apapun hasilnya, kita kasih yang terbaik. Tapi di sisi lain pernah ga mikirin bahwa nama kita bakal tercantum di satu album yang produksinya buruk ini, gimana kalau orang lain baca nama kita di creditsnya dan judge yang ngga ngga, padahal emang bukan karena faktor mix dan master kita, tapi dari sononya udah jelek. Nama baik kan dibangun bukan dengan waktu yang singkat.

Gimana dgn om ndra sebagai seorang pro? Pernah ngalamin kejadian/dilema kaya gini?

God bless

Integritas vs statusisasi

Sponsor

Sponsor
 

Post: 43
Bergabung: 01 Jan 2014, 01:51

Re: Integritas vs statusisasi

Postoleh indraq » 16 Jan 2014, 01:40

Halo om Adit,

Wah pertanyaannya keren banget nih hahaha ... sy cb jawab simpel aja yaa :D

Oke, biasanya klo sy verifikasi dulu materi yg datang, klo ternyata ada satu atw dua hal (minor) yg agak mengganggu dr kualitas source tentunya kita bisa manipulasikan (tergantikan) dgn berbagai cara termasuk menggunakan dan memaksimalkan hal lain yg sudah baik/bagus dr produksi yg akan kita tangani mixingnya. Tp minor flaws ini umum lah menurut sy krn gak ada yg sempurna, termasuk hasil kita nanti tentunya jauh dr sempurna krn bukan itu point sbnrnya klo menurut sy dalam proses kreatif :D

Tp jika pas sy verifikasi materi yg masuk jatuhnya majority flaws, sy akan berusaha sediplomatis mungkin utk komunikasikan dulu dgn klien mengenai apa yg kira2 bisa di-improve. Sekiranya klien-nya sefaham dgn hal yg perlu di-improve misal take ulang atw sejenisnya tentunya sy msh bisa mengharapkan adanya kelanjutan setelah improvement tadi dilakukan :)

Ini semua menurut sy wajar koq, pun klo misal hasil dr sy ada yg kurang tentunya sy juga berharap masukan dr klien krn point-nya sbnrnya menurut sy adalah ini :) komunikasi dua arah dan terjadi konspirasi statusisasi yg harmonisasi hehehe.

Salam,

Indra Q

Post: 47
Bergabung: 02 Jan 2014, 11:41
Lokasi: Bandung

Re: Integritas vs statusisasi

Postoleh Aditya.inHim » 16 Jan 2014, 23:53

indraq menulis:Ini semua menurut sy wajar koq, pun klo misal hasil dr sy ada yg kurang tentunya sy juga berharap masukan dr klien krn point-nya sbnrnya menurut sy adalah ini :) komunikasi dua arah dan terjadi konspirasi statusisasi yg harmonisasi hehehe.

Salam,

Indra Q


Ajib banget jawaban terakhirnya :D
Nah, lanjut pertanyaan di awal om.. Saya setuju poinnya adalah komunikasi, toh kita berhubungan sama manusia juga bukan robot. Tapi andaikata komunikasi dua arah ini gak berujung pada kesepakatan, entah klien yg keras kepala tanpa mengerti sisi teknis, atau kita yang gak mau ambil pusing, pernah ga nolak job karena kendala ini?

Ini juga dilema yang saya kadang rasa sebagai SE, dan mungkin oleh temen-temen disini jg, yang masih merintis, dan belum punya nama besar seperti om dra ato om agus. Kita pengen hasil kita diapresiasi oleh orang-orang, dan setidaknya produk yang bagus akan jadi iklan gratis untuk usaha kita. Tapi seringkali, menghadapi materi2 yg butuh kerja keras dan sulap ini yang sedikit bikin dilema. Kalau kita prioritaskan materi2 yg keren doank, sebulan skali belum tentu dapet job. Gimana pun saya pribadi menggeluti audio bukan sebagai hobi saja tapi juga pekerjaan. Ada tips kah? Apalagi utk saya yang cm handle mixing dan kdg mastering, yg sebagian besar tidak terlibat proses tracking klien.

Saya pribadi suka menerima materi2 yang 'ajaib' sebagai tantangan. Ketika hasil keren, dan orang denger mentahnya sebelumnya, mereka bakal bilang, wuih ajaib!! Beda bgt ya! Sebelum lo mixing materinya ternyata ancur! Dibandingkan : ohhh ternyata hasil trackingnya juga dah bagus banget. Pantes mixingan lo ajib. Kaya kemaren yg gw blg, gw dapet vox isinya 'serigala' dmana2. Hahaha

Gmn menurut om ndra?

God bless

Post: 43
Bergabung: 01 Jan 2014, 01:51

Re: Integritas vs statusisasi

Postoleh indraq » 17 Jan 2014, 01:29

haha iya om, klo menurut sy pribadi sih semua adalah journey yg kita bebas koq memilihnya. Kdg kita perlu ke barat kdg perlu ke selatan atw ke arah manapun. Tp itu semua pilihan yg sepenuhnya hak perogatif kita pribadi koq :) picky picky hearty hearty :D all yours.

Salam,

Post: 47
Bergabung: 02 Jan 2014, 11:41
Lokasi: Bandung

Re: Integritas vs statusisasi

Postoleh Aditya.inHim » 17 Jan 2014, 09:13

"Journey yg kita bebas memilihnya" keren nih.. Hahaha

Yang penting ga ada kontroversi hati ya om.. :))
Jadi kesimpulan dr om ndra sih ujungnya by heart aja ya :D

Jadi inget kata om wawan, jangan cari eksistensi.. Tapi tujuannya untuk menghibur.. Yg penting klien hepi, kita hepi, dan yg denger albumnya jg hepi.. Asek


God bless

Kembali ke Indra Q (FORUM CLOSED)

Siapa yang online

Pengguna yang berada di forum ini: Tidak ada pengguna yang terdaftar dan 2 tamu